Gaya Kepemimpinan Kiai dalam Membangun Kemandirian Ekonomi Pesantren

  • Abdul Gufronul Mustaan

Abstract

Pesantren merupakan lembaga tertua dan asli di di Indonesia serta berhasil tampil sebagai lembaga pendidikan yang tumbuh dan berkembang atas kemapuan sendiri dan tidak terpengaruh oleh kepentingan sesaat. Pada masa awal kehadiran pesantren di masyarakat, kiai mendirikan pesantren dengan mendapat dukungan penuh dari masyarakat setempat. Namun seiring cepatnya  arus modernisasi di semua aspek kehidupan masyarakat yang mengendurkan nilai-nilai atau pandangan hidup, dukungan dan sokongan masyarakat mengalami banyak pergeseran hingga mengendurkan animo dan sokongan masyarakat kepada pesantren. Karenanya, kiai dituntut untuk membangun kemandirian ekonomi pesantren untuk keberlangsungan lembaga pendidikannya. Dari persoalan tersebut terdapat dua rumusan masalah yang diulas dalam skripsi ini, antara lain: 1) bagaimana gaya kepemimpinan kiai dalam membangun kemandirian ekonomi pesantren di Pondok pesantren Miftahul Midad Lumajang; dan 2) bagaimana strategi kiai dalam membangun kemandirian ekonomi di Pondok pesantren Miftahul Midad Lumajang. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui gaya kepemimpinan kiai dalam membangun kemandirian ekonomi di Pondok Pesantren Miftahul Midad Lumajang. Selain itu, riset ini bertujuan untuk mengetahui apa saja strategi kiai dalam membangun kemandirian ekonomi di Pondok Pesantren Miftahul Midad Lumajang. Adapun metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian kualitatif dengan dua pendekatan, antara lain: pertama, kualitatif studi kasus yang lebih menekankan pada aspek subjektif dari perilaku orang. Kedua, interaksi simbolik yang berusaha memahami perilaku manusia dari sudut pandang subjek. Hasil penelitian ini menyimpulkan: 1) gaya kepemimpinan kiai dalam membangun kemandirian ekonomi pesantren menerapkan corak  kepemimpinan kharismatik namun disisi lain metode yang di lakukan oleh kiai cenderung kepada gaya demokratik. 2) strategi kiai dalam membangun kemandirian ekonomi pesantren adalah dengan memberikan pemahaman tentang ekonomi kepada santri, memberdayakan santri, mengorganisir pesantren, membangun unit usaha, serta melakukan kerjasama dengan pihak luar pesantren.

Downloads

Download data is not yet available.

References

Amanchukwu, Rose Ngozi dkk. 2015. Leadership Theories, Principle and Styles and Their Relevance to Educational Management. Nigeria: Ignatius Ajuru University Of Education.
Amar, Veithzal Rivai, Bachtiar, Boy Rafli. 2014. Pemimpin dan Kepemimpinan dalam Organisasi. Jakarta: Raja Grafindo Persada.
Djazimah, Siti. “Potensi Ekonomi Pesantren”, Penelitian Agama: Vol. 13 (2004), 427.
Effendi, Onong Uchjana. 1997. Kepemimpinan Dan Komunikasi. Bandung: Alumni.
Hamzah, Siti Nur Aini. “Manajemen Pondok Pesantren Mengembangkan Kewirausahaan Agrobisnis: Studi Multi-Kasus di Pondok Pesantren Mukmin Mandiri Sidoarjo dan Pondok Pesantren Nurul Karomah Pamekasan Madura” (Tesis-Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang, 2015).
Muttaqin, Rizal. “Studi atas Peran Pondok Pesantren Al-Ittifaq Kecamatan Rancabali Kabupaten Bandung terhadap Kemandirian Ekonomi Santri dan Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Sekitarnya”, Ekonomi Syariah Indonesia: Vol. 1, No. 2 (2011).
Nadzir, Mohammad. “Membangun Pemberdayaan Ekonomi di Pesantren”, Economica: Vol. VI/Edisi (1/Mei 2015).
Nurhayati, Eti. 2011. Bimbingan Konseling dan Psikoterapi Inovatif. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Siagian, Sondang P. 2015. Teori dan Praktek Kepemimpinan. Jakarta: Rineka Cipta.
Solichin, Mohammad Muchlis. “Kemandirian Pesantren di Era Reformasi”, Nuansa: Vol. 9 No.1 (Januari – Juni, 2012).
Ziemik, Manfred. 1986. Pesantren dalam Perubahan Sosial, terj. Butche B Soendjoyo. Jakarta: P3M.
Published
2020-12-29
How to Cite
MUSTAAN, Abdul Gufronul. Gaya Kepemimpinan Kiai dalam Membangun Kemandirian Ekonomi Pesantren. Muhasabatuna : Jurnal Akuntansi Syariah, [S.l.], v. 1, n. 2, p. 30-46, dec. 2020. Available at: <https://ejournal.iaisyarifuddin.ac.id/index.php/muhasabatuna/article/view/825>. Date accessed: 24 june 2021.
Section
Articles