Ideologi KH. Abdurrahman Wahid dan Bangunan Pendidikan Multikultural Pasca Tragedi Kebangsaan

Main Article Content

Siti Qomala Khayati

Abstract

Tulisan ini bisa dikatakan sebagai sebuah pengaya kajian pendidikan multikultural yang sudah lama diperbincangkan di Indonesia, melalui cara menampilkan tokoh baru (baca; Gus Dur) yang sejatinya tidak pernah menjadikan pendidikan mutikultural sebagai gagasan pemikirannya. Keberadaan Gus Dur lebih sebagai ideolog pemikiran multikultural. Oleh karena itulah maka, tulisan ini lebih terbentuk pada proses rekonstruktif pemikiran Gus Dur secara general dalam hal keislaman, kebudayaan, dan diskursus ideologis di Indonesia, yang dikontekskan pada dunia pendidikan. Selain itu, secara implementatif, tulisan ini juga akan didesain melalui pendekatan teori sismtem di dalam dunia pendidikan. Agar supaya pemikiran-pemikiran yang tidak spesifik itu menjadi lebih praktis dan bisa dijadikan strategi para guru dalam menjalankan pembelajarannya di lembaga pendidikan. Terakhir, berdasarkan penelitian ini, pelajaran terpenting dari pemikiran cultural dan sikap ideologis Gus Dur, untuk membangun pendidikan berbasis multikulturalisme di Indonesia, berada pada kuatnya Gus Dur berprinsip bahwa Bhinneka Tunggal ika merupakan identitas masyarakat yang tidak bisa dirubah oleh kekuatan politik manapun, Pancasila sebagai landasan ideologis yang wajib dipahami dan dihayati semua kalangan masyarakat di Indonesia, serta berpegang teguh pada aturan main berbangsa dan bernegara di Indonesia apakah itu melalui nilai-nilai kebudayaan dan keagamaan integrative yang hidup Negara Kesatuan Republik Indonesia serta kandungan subtansial Undang-Undang Dasar Tahun 1945, yang merangkul semua kalangan tanpa membedakan SARA.

Article Details

How to Cite
KHAYATI, Siti Qomala. Ideologi KH. Abdurrahman Wahid dan Bangunan Pendidikan Multikultural Pasca Tragedi Kebangsaan. Tarbiyatuna: Jurnal Pendidikan Islam, [S.l.], v. 11, n. 1, p. 96-127, feb. 2018. ISSN 2442-4579. Available at: <http://ejournal.iaisyarifuddin.ac.id/index.php/tarbiyatuna/article/view/268>. Date accessed: 16 nov. 2018.
Section
Artikel

Most read articles by the same author(s)

Obs.: This plugin requires at least one statistics/report plugin to be enabled. If your statistics plugins provide more than one metric then please also select a main metric on the admin's site settings page and/or on the journal manager's settings pages.